PITARUAH AYAH MASA KINI

Erizeli Bandaro, begitu namanya dikenal oleh para sahabat dan follower facebooknya. Beliau adalah seorang pria berdarah Minangkabau, lahir di sebuah desa kecil di sekitar Danau Maninjau, Sumatra Barat pada 52 tahun yang lalu. Beliau memiliki satu orang istri, ayah bagi dua orang anaknya, dan seorang kakek bagi dua orang cucunya. Keseharian beliau adalah seorang pengusaha yang bergelut dibidang investment port-folio dengan perusahaan yang terdaftar di Hongkong.

Awal saya kenal beliau adalah melalui seorang teman facebook yang sering meng-share atau berbagi tulisan beliau yang kemudian sering muncul di wall facebook saya. Karena tertarik dengan tulisan beliau kemudian saya menambahkan beliau sebagai teman facebook saya, akhirnya saya berteman dengan beliau melalui media sosial.Mungkin beliau belum kenal siapa saya, tapi setidaknya saya kenal beliau melalui tulisan-tulisannya. Semoga suatu saat nanti kita dapat benar-benar saling kenal dalam dunia nyata.

Membaca tulisan beliau saya, saya teringat akan masa lalu, ketika saya masih duduk dibangku SMP sampai SMA. Pada masa itu, Abak melalui Tape Recordernya sering memutarkan kaset “Pitaruah Ayah” karya Yus Datuak Parpatiah. Kaset itu merupakan monolog yang berisikan tentang pitaruah atau nasehat dari seorang ayah kepada anaknya, dari mamak kepada kemenakannya. Selepas sholat isya, Abak sering memutarkan kaset tersebut, dan mengajak kami anak-anaknya ikut mendengarkannya, yang kemudian pada bagian tertentu Abak akan menambahkan yang sekiranya perlu diingatkan kepada kami anak-anaknya. Begitulah salah satu cara Abak medidik kami anak-anaknya.

Membaca tulisan Pak Erizeli ini mengingatkan saya pada suasana seperti dahulu. Sekarang berada jauh dari kedua orang tua dan keluarga, dengan membaca tulisan beliau ini saya seakan-akan dinasehati oleh Abak jauh disana. Tulisannya beliau sebagian besar berisikan nasehat bagi pembacanya, memberikan motivator untuk selalu berfikir positif yang sering di posting lewat facebook beliau. Akhir-akhir ini, tulisan beliau dikumpulkan dan dibukukan dengan buku pertamanya diberi judul “Cinta yang Kuberi”. Pada buku ini lebih ditekan kepada arti sebuah kasih sayang, Dalam buku keduanya yang diberi judul “Mari Berubah, Cintaku Negriku” beliau lebih menekankan kepada semangat berwirausaha. Bagi calon-calon wirausaha muda ingin terjun kedunia bisnis, buku ini sangat cocok dan mudah untuk dipahami. Bagaimana awal merintis bisnis, memanfaatkan peluang, cara mendapatkan modal, semangat wirausaha dan memajukan tanah air, semuanya dijelaskan dengan bahasa yang mudah dimengerti namun dibutuhkan keserusian dalam membacanya upaya lebih mudah memahaminya.

Terimakasih Pak Erizeli, dengan membaca tulisanmu,saya seperti mendapat nasehat dari Abak, melalui tulisanmu engkau seperti mamak yang mengajari kemanakannya. Membaca tulisamu, saya merasa mereka seperti hadir memberi semangat dan nasehat bagi saya.

Tepat diakhir penghujung tahun 2015, buku “Mari Berubah, Cintaku Negeriku”, sampai ditangan. Awal tahun ini diawali dengan membaca nasehat-nasehat dari Bapak Erizeli Bandaro, semoga dapat memberikan bermanfaat.

 

HAPPY NEW YEAR!!!

20160101_122805.jpg

Advertisements

“idealisme yang hilang?”

pagi itu kau terburu2 untuk pulang
harap hendak turun kelapangan
bergegas kau meninggalkan ruangan
meninggalkan kita dalam sidang

kini pagi sudah berganti siang
kau pasti tau seperti apa yg kita ngiangkan
itu wilayah karts bukan tambang
itu tempat kita bermain dalam siutas tali yang terentang

sekarang kau sudah ada disana kawan
semoga kau bisa perjuangkan tempat kita bermain kawan
semoga bisa kau suarakan dengan lantang itu kawasan karts bukan tambang kawan
semoga idealisme itu belum hilang kawan

sajak sabtu siang sebelum lanjut RUA menjelang….

28 Desember 2013

Karstologi

Karstologi  adalah Ilmu yang mempelajari fenomena karst dari berbagai aspek ilmiah secara interdisipliner.

Aspek-aspek ilmiah karstologi antara lain :
1.  Geomorfologi – topografi karst,                                11.  Masalah peternakan di kawasan karst.
2.  Morfogenesis karst.                                                    12.  Kependudukan di daerah karst.
3.  Micro karst forms- bentukan karst mikro.              13.  Masalah kesehatan di kawasan karst.
4.  Litologi dan stratigrafi batuan karbonat.                14.  Arkeologi.
5.  Hidrologi karst.                                                            15.  Paleontologi.
6.  Sedimentologi karst.                                                   16.  Pariwisata kawasan karst.
7.  Denudasi karst.                                                            17.  Konservasi kawasan karst.
8.  Ekologi karst.                                                                18.  Eksploitasi kawasan karst.
9.  Vegetasi karst.                                                              19.  Bendungan di kawasan karst.
10.  Masalah agraria di kawasan karst.                         20.  Nilai strategi kawasan karst

Dalam pembahasan kali ini  kita tidak akan  membahas semua aspek diatas, hanya sebagian saja yang akan kita bahas.

Pengertian Karst

Kata Karst berasal dari bahasa Slavia “Krs/Kras” yang berarti batu-batuan. Karst secara umum adalah istilah bentang alam yang secara khusus berkembang pada batuan Karbonat yang mempunyai bentuk berkelompok atau menjadi sebuah pegunungaan dan adapula yang berbentuk tunggal, pembentukkannya  dipengaruhi oleh proses pelarutan yang sangat tinggi di bandingkan dengan batuan di tempat lainnya dimanapun serta adanya proses Karstifikasi

Reaksi Kimia

H2O+CO2→H2CO3

Pelarutan kimiawi pada batuan karbonat oleh air(H2O) dipercepat oleh karbondioksida(CO2) yang berasal dari atmosfer yang jumlahnya sekitar 0,03% dan dari bawah permukaan tanah yang dihasilkan oleh pembusukan sisa-sisa tumbuhan atau humus yang sangat tinggi. Sehingga menghasilkan Asam Karbonat (H2C03) yang sangat reaktif terhadap batu gamping (CaCO3).

Menurut Jennings, 1971 dalam Ritter, 1978, karst adalah suatu kawasan dengan ciri relief dan drainase (pengaliran)  yang unik karena memiliki tingkat pelarutan batuan terhadap air alam (natural water) yang lebih tinggi dibandingkan dengan tempat lain dimana pun. Definisi di atas mengandung dua pengertian pokok yaitu : pertama, bentuk lahan dan kenampakan permukaan lainnya yang unik yang terbentuk pada batuan dengan tingkat pelarutan yang tinggi atau dengan kata lain batuan tersebut mudah larut. Kedua, keunikan dan kekhasan sistem drainase kawasan karst dihasilkan dari proses karstifikasi. Proses pelarutan akan membuat dan memperbesar rongga-rongga dalam batuan. Hal ini mengakibatkan air yang berasal dari permukaan dengan jumlah yang cukup banyak akan terus meresap ke bawah permukaan sehingga membentuk sistem drainase bawah tanah tersendiri yang simultan dengan pola di permukaan.

Ciri – ciri bentang alam karst :

  1. Terdapat sejumlah cekungan atau depresi dengan bentuk dan ukuran yang bervariasi, cekungan – cekungan tersebut digenangi air atau tanpa air, kedalaman dengan jarak yang berbeda – beda.
  2. Bukit – bukit kecil yang merupakan sisa – sisa erosi akibat pelarutan kimia pada batugamping, sehingga terbentuk bukit – bukit (conical hill).
  3. Sungai tidak mengalami perkembangan pada permukaan
  4. Terdapat sungai – sungai bawah permukan, adanya gua – gua kapur pada permukaan atau bawah permukaan atau stalagmit dan stalagtit.
  5. Terdapat tanah lempung tak larut berwarna merah kecoklatan sebagai endapan residul akibat pelarutan batugamping oleh air tanah.
  6. Permukaan yang kasar, pecah – pecah atau lubang – lubang karena pelarutan air tanah pada batugamping yang tidak tertutup oleh terrarosa.

Proses Pembentukan Karst           

Berdasarkan penelitian para ahli, topografi karst terbentuk dengan syarat-syarat sebagai berikut :

Menurut Thornbury, 1954.

  • Adanya batuan yang mudah larut, terutama batuan gamping.
  • Batuannya  tebal, banyak kekar (rekahan-rekahan).
  • Adanya lembah yang dibatasi oleh batuan yang mudah larut dan mempunyai kekar (rekahan).
  • Memiliki curah hujan sedang.

Menurut Corbei, 1957.

  • Terdapat batuan yang mudah larut pada permukaan atau bawah permukaan, dalam hal ini adalah batu gamping atau dolomit.
  • Mempunyai curah hujan yang sedang.
  • Batuan harus kompak (padat), mempunyai banyak kekar dan mempunyai struktur perlapisan.
  • Terdapat lembah-lembah utama pada ketinggian yang lebih rendah dari batuan yang mudah larut.

Pembentukan topografi karst dimulai pada saat air permukaan memasuki rekahan yang diikuti oleh pelarutan batuan pada zona rekahan tersebut.akibat adanya proses pelarutan tersebut, rekahan yang ada menjadi semakin lebar, akhirnya membentuk sungai bawah tanah atau gua.

Proses pearutan Kimiawi oleh air ini dipercepat oleh CO2 baik yang berasal dari atmosfer yang terdapat diatas permukaan tanah maupun yang berada dibawah permukaan sebagai hasil dari pembusukan sisa-sisa tumbuhan atau humus. Kadar CO2 di permukaan tanah dipengaruhi oleh beberapa faktor. Diantaranya adalah kegiatan penguapan akar tumbuhan, kegiatan mikroba dan banyak sedikitnya fauna invertebrata yang hidup dipermukaan tanah. Untuk menjaga kelangsungan karstifikasi (proses alam yang membentuk bentangalam karst) mekanisme ini harus tetap dipertahankan CO2 yang bereaksi dengan air hujan akan membentuk H2CO3 yang sifatnya sangat reaktif terhadap batugamping(CaCO3) kadar CO2 di udara jumlahnya sekitar 0..03%. di dalam gua berkisar antara 0.1-3.75% semakin besar ke arah dalam (IUCN,1997), reaksi kimia yang umum terjadi dikawasan baatugamping adalah :

H2O+CO2                                                        H2CO3

H2CO3                                                             HCO3+HI

H2CO3+CaO                                                   CaCO3+H2O

CaCO3+ H2O+ CO2                                         Ca(HCO3)2

akibat proses pelarutan yang terus-menerus terbentuklah topografi karst dengan berbagai bentang alamnya.

Topografi

Tofografi karst hampir dapat dijumpai pada semua daerah di dunia, bahkan termasuk di daerah Artic dan daerah Arid. Tetapi pada umumnya topografi karst dapat berkembang dengan baik pada daerah dengan iklim tropis (Ritter,

Beberapa kalangan mengidentikkan istilah karst dengan daratan yang mempunyali litologi batu gamping saja, namun pada dasarnya daratan dengan litologi batuan mudah larut lainnya seperti gipsum, salt (garam), dolomit dan es glester juga bisa diistilahkan sebagai karst. Dengan syarat, pada daerah tersebut telah terjadi proses pelarutan batuannya oleh air alam.

Tofografi karst dibedakan atas dasar :

1.      Penutup

a.      Bare karst (karst terbuka).

b.      Covered karst (karst tertutup).

2.      Letak

a.      Low land karst (karst dataran rendah).

b.      High land karst (karst dataran tinggi).

3.      Iklim

a.       Karst tropis.

b.      Karst iklim dingin.

4.      Tebal.

a.       Holo karst (karst yang tebal).

b.      Mero karst (karst yang tipis).

Bentang alam hasil Karstifikasi

a.      Eksokarst

            adalah bentukan morfologi pada kawasan karst yang dijumpai dipermukaan yang terbentuk secara alamiah, diantanya :

  •  Dolina

Lekukan yang tertutup pada permukaan batu gamping yang mempunyai diameter beberapa meter sampai 1 km dengan kedalaman 100 meter. di amerika disebut Sinkhole. Pembentukkan dolina ini dibentuk oleh pelarutan dan ada juga yang terbentuk akibat runtuhan, lembah dolina sering dialiri oleh sungai permukaan yang aliran sungai tersebut biasanya langsung menghilang masuk kedalam tanah. lubang masuk itu yang disebut stream sink atau swallow hole.

  •  Polje

Istilah ini untuk menunjukkan lekukan lembah tertutup yang sangat besar, panjang dan lebarnya mencapai beberapa km, dasar polje yang umumnya rata dan dibatasi oleh batu gamping yang sangat curam.

  • Uvala

            merupakan gabungan dolina yang letaknya berdekatan yang membentuk lekukan topografi yang sangat besar seperti lapangan.

  • Blind Valley (lembah buntu)

sungai permukaan sering mengaliri daerah kasrt pada musim hujan tetapi hanya untuk jarak dekat dan kemudian menghilang pada suatu tempat, yaitu pada swallow hole Blind valley ini terbentuk karena swallow hole tidak sanggup menampung volume yang air yang sangat besar yang menjadikkan Blind valley ini sebagai danau sementara, dan

  • Cenote

terbentuk akibat atap gua yang runtuh pada lorong sungai bawah tanah, dimana permukaan airnya terlihat tinggi menyerupai danau dengan dinding tegak lurus dasar danau, dan sebagainya.

b.      Endokarst

adalah fenomena yang dapat dilihat dibawah permukaan, dicirikan oleh adanya sistem perguaan dan aliran tanah bawah permukaan.

  • Perguaan
  • Aliran sungai bawah tanah
  • Kolam air (statis)
  • Air terjun

Lingkungan Fisik kawasan karst yang mudah berubah dan bersifat rapuh menyebabkan semua kegiatan yang menghasilkan dampak buruk bagi kawasan karst harus ditiadakan, jika manusia ingin melestarikan kawasan yang unik ini, maka semua kegiatan yang cenderung menurunkan daya dukung kawasan ini harus dihentikan. dalam kaitannya dengan pengelolaan, segala bentuk perubahan sekecil apapun harus diperhitungkan dampak negatifnya dengan demikian kawasan karst dapat dikelola secara berkelanjutan.

Bentang Alam Karst

Gambar 1. Bentang Alam Pegunungan Karst

Speleotem

Gambar 2. Ornamen/Hiasan Goa (Speleotem)

Sedikit Tenang Stratigrai

Yuk kita simak dulu nih ada sedikit tentang stratigfi, yuhuuu….

1 .Pendahuluan
Stratigrafi adalah studi mengenai sejarah, komposisi dan umur relatif serta distribusi perlapisan batuan dan interpretasi lapisan-lapisan batuan untuk menjelaskan sejarah bumi. Dari hasil perbandingan atau korelasi antar lapisan yang berbeda dapat dikembangkan lebih lanjut studi mengenai litologi (litostratigrafi), kandungan fosil (biostratigrafi), dan umur relatif maupun absolutnya (kronostratigrafi). stratigrafi kita pelajari untuk mengetahui luas penyebaran lapisan batuan.

Ilmu stratigrafi muncul untuk pertama kalinya di Britania Raya pada abad ke-19. Perintisnya adalah William Smith. Ketika itu dia mengamati beberapa perlapisan batuan yang tersingkap yang memiliki urutan perlapisan yang sama (superposisi). Dari hasil pengamatannya, kemudian ditarik kesimpulan bahwa lapisan batuan yang terbawah merupakan lapisan yang tertua, dengan beberapa pengecualian. Karena banyak lapisan batuan merupakan kesinambungan yang utuh ke tempat yang berbeda-beda maka dapat dibuat perbandingan antara satu tempat ke tempat lainnya pada suatu wilayah yang sangat luas. Berdasarkan hasil pengamatan ini maka kemudian Willian Smith membuat suatu sistem yang berlaku umum untuk periode-periode geologi tertentu walaupun pada waktu itu belum ada penamaan waktunya. Berawal dari hasil pengamatan William Smith dan kemudian berkembang menjadi pengetahuan tentang susunan, hubungan dan genesa batuan yang kemudian dikenal dengan stratigrafi.

Berdasarkan dari asal katanya, stratigrafi tersusun dari 2 (dua) suku kata, yaitu kata “strati“ berasal dari kata “stratos“, yang artinya perlapisan dan kata “grafi” yang berasal dari kata “graphic/graphos”, yang artinya gambar atau lukisan. Dengan demikian stratigrafi dalam arti sempit dapat dinyatakan sebagai ilmu pemerian lapisan-lapisan batuan. Dalam arti yang lebih luas, stratigrafi dapat didefinisikan sebagai ilmu yang mempelajari tentang aturan, hubungan, dan pembentukan (genesa) macam-macam batuan di alam dalam ruang dan waktu.

– Aturan: Tatanama stratigrafi diatur dalam “Sandi Stratigrafi”. Sandi stratigrafi adalah aturan penamaan satuan-satuan stratigrafi, baik resmi ataupun tidak resmi, sehingga terdapat keseragaman dalam nama maupun pengertian nama-nama tersebut seperti misalnya: Formasi/formasi, Zona/zona, Sistem dan sebagainya.

-Hubungan: Pengertian hubungan dalam stratigrafi adalah bahwa setiap lapis batuan dengan batuan lainnya, baik diatas ataupun dibawah lapisan batuan tersebut. Hubungan antara satu lapis batuan dengan lapisan lainnya adalah “selaras” (conformity) atau “tidak selaras” (unconformity).

-Pembentukan (Genesa): Mempunyai pengertian bahwa setiap lapis batuan memiliki genesa pembentukan batuan tersendiri. Sebagai contoh, facies sedimen marin, facies sedimen fluvial, facies sedimen delta, dsb.

-Ruang: Mempunyai pengertian tempat, yaitu setiap batuan terbentuk atau diendapkan pada lingkungan geologi tertentu. Sebagai contoh, genesa batuan sedimen: Darat (Fluviatil, Gurun, Glacial), Transisi (Pasang-surut/Tides, Lagoon, Delta), atau Laut (Marine: Lithoral, Neritik, Bathyal, atau Hadal)

-Waktu: Memiliki pengertian tentang umur pembentukan batuan tersebut dan biasanya berdasarkan Skala Umur Geologi. Contoh: Batugamping formasi Rajamandala terbentuk pada kala Miosen Awal; Batupasir kuarsa formasi Bayah terbentuk pada kala Eosen Akhir

2. Sandi Stratigrafi

Pada hakekatnya ada hubungan tertentu antara kejadian dan aturan batuan di alam, dalam kedudukan ruang dan waktu geologi. Stratigrafi membahas aturan, hubungan, kejadian lapisan serta tubuh batuan di alam. Sandi stratigrafi dimaksudkan untuk memberikan pengarahan kepada para ahli geologi yang bekerja mempunyai persepsi yang sama dalam cara penggolongan stratigrafi. Sandi stratigrafi memberikan kemungkinan untuk tercapainya keseragaman dalam tatanama satuan-satuan stratigrafi. Pada dasarnya, Sandi Stratigrafi mengakui adanya satuan lithostratigrafi, satuan litodemik, satuan biostratigrafi, satuan sekuen stratigrafi, satuan kronostratigrafi dan satuan geokronologi. Sandi ini dapat dipakai untuk semua macam batuan.
Berikut ini pengertian pengertian mengenai Sandi Stratigrafi sebagai berikut:

Penggolongan Stratigrafi ialah pengelompokan bersistem batuan menurut berbagai cara, untuk mempermudah pemerian, aturan dan hubungan batuan yang satu terhadap lainnya. Kelompok bersistem tersebut diatas dikenal sebagai satuan stratigrafi.

Batas Satuan Stratigrafi ditentukan sesuai dengan batas penyebaran ciri satuan tersebut sebagaimana didefinisikan. Batas satuan Stratigrafi jenis tertentu tidak harus berimpit dengan batas Satuan Stratigrafi jenis lain, bahkan dapat memotong satu sama lain.

– Tatanama Stratigrafi ialah aturan penamaan satuan-satuan stratigrafi, baik resmi maupun tak resmi, sehingga terdapat keseragaman dalam nama maupun pengertian nama nama tersebut seperti misalnya: Formasi/formasi, Zona/zona, Sistem dan sebagainya.

Tatanama Satuan Stratigrafi Resmi dan Tak Resmi. Dalam Sandi Stratigrafi diakui nama resmi dan tak resmi. Aturan pemakaian satuan resmi dan tak resmi masing-masing satuan stratigrafi, menganut batasan satuan yang bersangkutan. Penamaan satuan tak resmi hendaknya jangan mengacaukan yang resmi.

– Stratotipe atau Pelapisan Jenis adalah tipe perwujudan alamiah satuan stratigrafi yang memberikan gambaran ciri umum dan batas-batas satuan stratigrafi. Tipe ini merupakan sayatan pangkal suatu satuan stratigrafi. Stratotipe hendaknya memberikan kemungkinan penyelidikan lebih lanjut.

1) Stratotipe Gabungan ialah satuan stratotipe yang dibentuk oleh kombinasi beberapa sayatan komponen

2) Hipostratotipe ialah sayatan tambahan (stratotipe sekunder) untuk memperluas keterangan pada stratotipe;

3) Lokasitipe ialah letak geografi suatu stratotipe atau tempat mula-mula ditentukannya satuan stratigrafi.

– Korelasi adalah penghubungan titik-titik kesamaan waktu atau penghubungan satuan satuan stratigrafi dengan mempertimbangkan kesamaan waktu.

– Horison ialah suatu bidang (dalam praktek, lapisan tipis di muka bumi atau dibawah permukaan) yang menghubungkan titik-titik kesamaan waktu. Horison dapat berupa: horison listrik, horison seismik, horison batuan, horison fosil dan sebagainya. Istilah istilah seperti : datum, marker, lapisan pandu sebagai padanannya dan sering dipakai dalam keperluan korelasi.

– Facies adalah aspek fisika, kimia, atau biologi suatu endapan dalam kesamaan waktu. Dua tubuh batuan yang diendapkan pada waktu yang sama dikatakan berbeda facies, kalau kedua batuan tersebut berbeda ciri fisik, kimia atau biologinya.

1. Satuan Lithostratigrafi
– Azas Tujuan:
Pembagian litostratigrafi dimaksudkan untuk menggolongkan batuan di bumi secara bersistem menjadi satuan-satuan bernama yang bersendi pada ciri-ciri litologi. Pada satuan litostratigrafi penentuan satuan didasarkan pada ciri-ciri batuan yang dapat di-amati di lapangan, sedangkan batas penyebarannya tidak tergantung kepada batas waktu.

– Satuan Resmi dan Tak Resmi:
Satuan litostratigrafi resmi ialah satuan yang memenuhi persyaratan Sandi, sedangkan satuan litostratigrafi tak resmmi ialah satuan yang tidak seluruhnya memenuhi persyaratan Sandi.

– Batas dan Penyebaran Satuan Satuan Litostratigrafi:

1. Batas satuan litostratigrafi ialah sentuhan antara dua satuan yang berlainan ciri litologi, yang dijadikan dasar pembeda kedua satuan tersebut.

2. Batas satuan ditempatkan pada bidang yang nyata perubahan litologinya atau dalam hal perubahan tersebut tidak nyata, batasnya merupakan bidang yang diperkirakan kedudukannya (batas arbiter).

3. Satuan satuan yang berangsur berubah atau menjemari, peralihannya dapat dipisahkan sebagai satuan tersendiri apabila memenuhi persyaratan Sandi.

4. Penyebaran satuan satuan litostratigrafi semata mata ditentukan oleh kelanjutan ciri ciri litologi yang menjadi ciri penentunya.

5. Dari segi praktis, penyebarasan suatu satuan litostratigrafi dibatasi oleh batas cekungan pengendapan atau aspek geologi lain.

6. Batas batas daerah hukum (geografi) tidak boleh dipergunakan sebagai alasan berakhirnya penyebaran lateral (pelamparan) suatu satuan.

– Tingkat-tingkat Satuan Litostratigrafi:

1. Urutan tingkat satuan litostratigrafi resmi dari besar sampai kecil adalah: Kelompok, Formasi dan Anggota.

2. Formasi adalah satuan dasar dalam pembagian satuan litostratigrafi.

– Stratotipe atau Pelapisan Jenis:

1. Suatu stratotipe merupakan perwujudan alamiah satuan litostratigrafi resmi di lokasi tipe yang dapat dijadikan pedoman umum.

2. Letak suatu stratotipe dinyatakan dengan kedudukan koordinat geografi.

3. Apabila pemerian stratotipe suatu satuan litostratigrafi di lokasi tipenya tidak memungkinkan, maka sebagai gantinya cukup dinyatakan lokasi tipenya.

– Tatanama Satuan Litostratigrafi :
Tatanama satuan litostratigrafi resmi ialah dwinama (binomial). Untuk tingkat Kelompok, Formasi dan Anggota dipakai istilah tingkatnya dan diikuti nama geografinya.

2. Satuan Litodemik

– Azas Tujuan:
Pembagian satuan litodemik dimaksudkan untuk menggolongkan batuan beku, metamorf dan batuan lain yang terubah kuat menjadi satuan-satuan bernama yang bersendi kepada ciri-ciri litologi. Batuan penyusun satuan litodemik tidak mengikuti kaidah Hukum Superposisi dan kontaknya dengan satuan litostratigrafi dapat bersifat extrusif, intrusif, metamorfosa atau tektonik.

– Batas dan Penyebaran Satuan Litodemik:
Batas antar Satuan Litodemik berupa sentuhan antara dua satuan yang berbeda ciri litologinya, dimana kontak tersebut dapat bersifat ekstrusif, intrusif, metamorfosa, tektonik atau kontak berangsur.

– Tingkat Tingkat Satuan Litodemik:
1. Urutan tingkat Satuan Litodemik resmi, masing-masing dari besar ke kecil adalah: Supersuite, Suite, dan Litodem.

2. Litodem adalah satuan dasar dalam pembagian Satuan Litodemik, satuan dibawah litodem merupakan satuan tidak resmi.

– Tata Nama Satuan Litodemik:
Tatanama Satuan dasar Litodemik yang terdiri dari nama geografi dan ciri utama komposisi litologinya, misalnya Diorit Cihara.

3. Satuan Biostratigrafi
– Azas Tujuan:

1. Pembagian biostratigrafi dimaksud untuk menggolongkan lapisan-lapisan batuan di bumi secara bersistem menjadi satuan satuan bernama berdasar kandungan dan penyebaran fosil.

2. Satuan biostratigrafi ialah tubuh lapisan batuan yang dipersatukan berdasar kandungan fosil atau ciri-ciri paleontologi sebagai sendi pembeda terhadap tubuh batuan sekitarnya.

3. Satuan Resmi dan Tak Resmi:
Satuan biostratigrafi resmi ialah satuan yang memenuhi persyaratan Sandi sedangkan satuan biostratigrafi tak resmi adalah satuan yang tidak seluruhnya memenuhi persyaratan Sandi.

– Kelanjutan Satuan
Kelanjutan satuan biostratigrafi ditentukan oleh penyebaran kandungan fosil yang mencirikannnya.

– Tingkat dan Jenis Satuan Biostratigrafi
1. Zona ialah satuan dasar biostratigrafi

2. Zona adalah suatu lapisan atau tubuh batuan yang dicirikan oleh satu takson fosil atau lebih.

3. Urutan tingkat satuan biostratigrafi resmi, masing-masing dari besar sampai kecil ialah: Super-Zona, Zona, Sub-Zona, dan Zenula,

4. Berdasarkan ciri paleontologi yang dijadikan sendi satuan biostratigrafi, dibedakan: Zona Kumpulan, Zona Kisaran, Zona Puncak, dan Zona Selang

– Zona Kumpulan

1. Zona Kumpulan ialah kesatuan sejumpah lapisan yang terdiri oleh kumpulan alamiah fosil yang hkas atau kumpulan sesuatu jenis fosil.

2. Kegunaan Zona Kumpulan, selain sebagai penunjuk lingkungan kehidupan purba dapat juga dipakai sebagai penciri waktu.

3. Batas dan kelanjutan zona Kumpulan ditentukan oleh batas terdapat bersamaannya (kemasyarakatan) unsur-unsur utama dalam kesinambungan yang wajar.

4. Nama Zona Kisaran harus diambil dari satu unsur fosil atau lebih yang menjadi penciri utama kumpulannya.

– Zona Kisaran:

1. Zona kisaran ialah tubuh lapisan batuan yang mencakup kisaran stratigrafi untur terpilih dari kumpulan seluruh fosil yang ada

2. Kegunaan Zona Kisaran terutama ialah untuk korelasi tubuh-tubuh lapisan batuan dan sebagai dasar untuk penempatan batuan batuan dalam skala waktu geologi

3. Btasa dan Kelanjutan Zona Kisaran ditentukan oleh penyebaran tegak dan mendatar takson (takson-takson) yang mencirikannya.

4. Nama Zona Kisaran diambil dari satu jenis atau lebih yang menjadi ciri utama Zona.

– Zona Puncak:

1. Zona Puncak ialah tubuh lapisan batuan yang menunjukkan perkembangan maksimum suatu takson tertentu.

2. Kegunaan Zona Puncak dalam hal tertentu ialah untuk menunjukkan kedudukan kronostratigrafi tubuh lapisan batuan dan dapat dipakai sebagai petunjuk lingkungan pengendapan purba, iklim purba

3. Batas vertikal dan lateral Zona Puncak sedapat mungkin bersifat obyektif

4. Nama-nama Zona Puncak diambil dari nama takson yang berkembang secara maksimum dalam Zona tersebut.

– Zona Selang:

1. Zona Selang ialah selang stratigrafi antara pemunculan awal/akhir dari dua takson penciri.

2. Kegunaan Zona Selang pada umumnya ialah untuk korelasi tubuh-tubuh lapisan batuan

3. Batas atas atau bawah suatu Zona Selang ditentukan oleh pemunculan awal atau akhir dari takson-takson penciri.

4. Nama Zona Selang diambil dari nama-nama takson penciri yang merupakan batas atas dan bawah zona tersebut.

– Zona Rombakan:
Zona Rombakan adalah tubuh lapisan batuan yang ditandai oleh banyaknya fosil rombakan, berbeda jauh dari pada tubuh lapisan batuan di atas dan di bawahnya.

– Zona Padat
Zona Padat ialah tubuh lapisan batuan yang ditandai oleh melimpahnya fosil dengan kepadatan populasi jauh lebih banyak dari pada tubuh batuan di atas dan dibawahnya.

4. Satuan Sikuenstratigrafi

– Azas Tujuan:

1. Pembagian sikuenstratigrafi ialah penggolongan lapisan batuan batuan di bumi secara bersistem menjadi satuan-satuan bernama berdasarkan gerak relatif muka laut. Pembagian ini merupakan kerangka untuk menyusun urutan peristiwa geologi.

2. Satuan sikuenstratigrafi ialah suatu tubuh lapisan batuan yang terbentuk dalam satuan waktu tertentu pada satu siklus perubahan relatif muka laut.

– Batas Satuan:
Batas atas dan bawah satuan sikuenstratigrafi adalah bidang bidang ketidakselarasan atau bidang keselarasan padanannya.

– Tingkat Tingkat Satuan Sikuenstratigrafi

1. Urutan tingkat satuan sikuenstratigrafi, masing-masing dari besar sampai kecil adalah Megasikuen, Supersikuen dan Sikuen.

2. Sikuen ialah satuan dasar dalam pembagian satuan sikuenstratigrafi.

– Satuan Resmi dan Tak resmi:
Satuan sikuenstratigrafi resmi ialah satuan yang memenuhi persyaratan Sandi sedangkan satuan tak resmi adalah satuan yang tidak seluruhnya memenuhi persyaratan Sandi.

– Tatanama Satuan Sikuenstratigrafi:Tatanama satuan sikuenstratigrafi resmi ialah dwinama (binomial). Untuk tingkat sikuen atau yang lebih tinggi, dipakai istilah tingkatnya dan diikuti nama geografi lokasitipenya (yang mudah dikenal).

5.Satuan Kronostratigrafi

– Azas Tujuan:
Pembagian kronostratigrafi ialah penggolongan lapisan-lapisan secara bersistem menjadi satuan bernama berdasarkan interval waktu geologi. Interval waktu geologi ini dapat ditentukan berdasar geo-kronologi atau metoda lain yang menunjukkan kesamaan waktu. Pembagian ini merupakan kerangka untuk menyusun urutan penafsiran geologi secara lokal, regional dan global.

– Hubungan Kronostratigrafi dan Geokronologi:
Bagi setiap Satuan Kronostratigrafi terdapat satuan geokronologi bandingannya: Eonotem dengan Kurun, Eratem dengan Masa, Sistem dengan Zaman, Seri dengan Kala dan Jenjang dengan Umur.

– Stratotipe dan Batas satuan:

1. Dalam Kronostratigrafi dikenal Stratotipe Satuan dan Stratotipe Batas

2. Stratotipe Satuan adalah sayatan selang stratigrafi yang dibatasi oleh stratotipe batas atas dan bawah di tempat asal nama satuan.

3. Stratotipe Batas ialah tipe batas bawah dan atas satuan

4. Batas satuan kronostratigrafi ialah bidang isokron.

5. Batas satuan kronostratigrafi ditetapkan pada stratotipe, berdasarkan pertimbangan obyektif.

– Tingkat Tingakat Satuan Kronostratigrafi:

1. Urutan tingkat satuan kronostratigrafi resmi, masing-masing dari besar sampai kecil ialah: Eonotem, Sistem, Seri, dan Jenjang. Satuan ini dapat diberi awalan “Super” bila tingkatnya dianggap lebih tinggi daripada satuan tertentu, tetapi lebih rendah dari satuan lebih besar berikutnya. Dalam hal sebaliknya awalan yang dipergunakan adalah “Sub”,

2. Bidang lapisan pada dasarnya adalah bidang kesamaan waktu, oleh karena itu satu lapisan yang menerus, cirinya mudah dikenal serta mempunyai pelamparan luas, dapat merupakan penunjuk kesamaan waktu dan dinamakan lapisan pandu. Selang antara dua lapisan pandu disebut Selang Antara.

3. Lapisan yang ditandai oleh keseragaman polaritas geomagnit yang mempunyai kesamaan waktu dinamakan Selang Polaritas.

– Penyebaran Satuan Kronostratigrafi:
Kelanjutan suatu satuan kronostratigrafi dari stratotipe hanya mungkin, bila terdapat bukti-bukti akan adanya kesamaan waktu.

– Urutan Satuan kronostratigrafi:
Pembagian Kronostratigrafi dalam Sandi adalah seperti tercantum pada Skala Waktu Geologi

– Satuan Kronostratigrafi Tak Resmi:
Pemakaian istilah satuan kronostratigrafi tak resmi tidak boleh mengacaukan istilah satuan resmi.

– Pembagian Geokronologi:
Pembagian waktu geologi ialah pembagian waktu menjadi interval-interval tertentu berdasarkan peristiwa geologi. Interval waktu geologi ini disebut sebagai satuan geokronologi. Cara penentuannya didasarkan atas analisis radiometrik atau isotropik.

– Tingkat satuan Geokronologi:
Tingkat-tingkat satuan geokronologi dari besar ke kecil adalah: Kurun, Masa, Zaman, Kala, dan Umur.

6. Satuan Tektonostratigrafi
– Azas Tujuan:
Pembagian tektonostratigrafi dimaksudkan untuk menggolongkan suatu kawasan di bumi, yang tergolong pinggiran lempeng aktif, baik yang menumpu (plate convergence) ataupun memberai (plate divergence) menjadi mintakat-mintakat (terrances). Penentuan mintakat didasarkan pada asal-usul terbentuknya dan bukan pada keterdapatannya, dan karenanya mintakat dibedakan menjadi 3 jenis, yaitu 1). Atockton (Autochthonous), 2). Alokton (Allochthonous) dan 3). Para-Atokton (Para-autochthonous). Penentuan batas penyebarannya ditentukan oleh kegiatan tektonik pada waktu tertentu.

– Tingkat Tingkat Satuan Tektonostratigrafi:

1. Urutan tingkat satuan tektonostratigrafi resmi, mulai dari yang terbesar: Lajur (Zone), Komplek (Complex), Mintakat (Terrane), dan Jalur (Belt).

2. Mintakat adalah satuan dasar dalam pembagian satuan tektonostratigrafi.

3. Pengukuran Stratigrafi
Pengukuran stratigrafi merupakan salah satu pekerjaan yang biasa dilakukan dalam pemetaan geologi lapangan. Adapun pekerjaan pengukuran stratigrafi dimaksudkan untuk memperoleh gambaran yang terperinci dari hubungan stratigrafi antar setiap perlapisan batuan / satuan batuan, ketebalan setiap satuan stratigrafi, sejarah sedimentasi secara vertikal dan lingkungan pengendapan dari setiap satuan batuan.
Di lapangan, pengukuran stratigrafi biasanya dilakukan dengan menggunakan tali meteran dan kompas pada singkapan-singkapan yang menerus dalam suatu lintasan. Pengukuran diusahakan tegak lurus dengan jurus perlapisan batuannya, sehingga koreksi sudut antara jalur pengukuran dan arah jurus perlapisan tidak begitu besar.

3.1 Metoda Pengukuran Stratigrafi
Pengukuran stratigrafi dimaksudkan untuk memperoleh gambaran terperinci urut-urutan perlapisan satuan stratigrafi, ketebalan setiap satuan stratigrafi, hubungan stratigrafi, sejarah sedimentasi dalam arah vertikal, dan lingkungan pengendapan. Mengukur suatu penampang stratigrafi dari singkapan mempunyai arti penting dalam penelitian geologi.
Secara umum tujuan pengukuran stratigrafi adalah:

1. Mendapatkan data litologi terperinci dari urut-urutan perlapisan suatu satuan stratigrafi (formasi), kelompok, anggota dan sebagainya.

2. Mendapatkan ketebalan yang teliti dari tiap-tiap satuan stratigrafi.

3. Untuk mendapatkan dan mempelajari hubungan stratigrafi antar satuan batuan dan urut-urutan sedimentasi dalam arah vertikal secara detil, untuk menafsirkan lingkungan pengendapan.

Pengukuran stratigrafi biasanya dilakukan terhadap singkapan singkapan yang menerus, terutama yang meliputi satu atau lebih satuan satuan stratigrafi yang resmi. Metoda pengukuran penampang stratigrafi banyak sekali ragamnya. Namun demikian metoda yang paling umum dan sering dilakukan di lapangan adalah dengan menggunakan pita ukur dan kompas. Metoda ini diterapkan terhadap singkapan yang menerus atau sejumlah singkapan-singkapan yang dapat disusun menjadi suatu penampang stratigrafi.

Metoda pengukuran stratigrafi dilakukan dalam tahapan sebagai berikut:
1. Menyiapkan peralatan untuk pengukuran stratigrafi, antara lain: pita ukur (± 25 meter), kompas, tripot (optional), kaca pembesar (loupe), buku catatan lapangan, tongkat kayu sebagai alat bantu.

2. Menentukan jalur lintasan yang akan dilalui dalam pengukuran stratigrafi, jalur lintasan ditandai dengan huruf B (Bottom) adalah mewakili bagian Bawah sedangkan huruf T (Top) mewakili bagian atas.

3. Tentukan satuan-satuan litologi yang akan diukur. Berilah patok-patok atau tanda lainnya pada batas-batas satuan litologinya.

4. Pengukuran stratigrafi di lapangan dapat dimulai dari bagian bawah atau atas. Unsur-unsur yang diukur dalam pengukuran stratigrafi adalah: arah lintasan (mulai dari sta.1 ke sta.2; sta.2 ke sta.3. dst.nya), sudut lereng (apabila pengukuran di lintasan yang berbukit), jarak antar station pengukuran, kedudukan lapisan batuan, dan pengukuran unsur-unsur geologi lainnya.

5. Jika jurus dan kemiringan dari tiap satuan berubah rubah sepanjang penampang, sebaiknya pengukuran jurus dan kemiringan dilakukan pada alas dan atap dari satuan ini dan dalam perhitungan dipergunakan rata-ratanya.

6. Membuat catatan hasil pengamatan disepanjang lintasan pengkuran stratigrafi yang meliputi semua jenis batuan yang dijumpai pada lintasan tersebut, yaitu: jenis batuan, keadaan perlapisan, ketebalan setiap lapisan batuan, struktur sedimen (bila ada), dan unsur-unsur geologi lainnya yang dianggap perlu. Jika ada sisipan, tentukan jaraknya dari atas satuan.

7. Data hasil pengukuran stratigrafi kemudian disajikan diatas kertas setelah melalui proses perhitungan dan koreksi-koreksi yang kemudian digambarkan dengan skala tertentu dan data singkapan yang ada disepanjang lintasan di-plot-kan dengan memakai simbol-simbol geologi standar.

8. Untuk penggambaran dalam bentuk kolom stratigrafi, perlu dilakukan terlebih dahulu koreksi-koreksi antara lain koreksi sudut antara arah lintasan dengan jurus kemiringan lapisan, koreksi kemiringan lereng (apabila pengukuran di lintasan yang berbukit), perhitungan ketebalan setiap lapisan batuan dsb.

3.2. Perencanaan lintasan pengukuran
Perencanaan lintasan pengukuran ditetapkan berdasarkan urut-urutan singkapan yang secara keseluruhan telah diperiksa untuk hal hal sebagai berikut:

a. Kedudukan lapisan (Jurus dan Kemiringan), apakah curam, landai, vertikal atau horizontal. Arah lintasan yang akan diukur sedapat mungkin tegak lurus terhadap jurus.

b. Harus diperiksa apakah jurus dan kemiringan lapisan secara kontinu tetap atau berubah rubah. Kemungkinan adanya struktur sepanjang penampang, seperti sinklin, antiklin, sesar, perlipatan dan hal ini penting untuk menentukan urut-urutan stratigrafi yang benar.

c. Meneliti akan kemungkinan adanya lapisan penunjuk (key beds) yang dapat diikuti di seluruh daerah serta penentuan superposisi dari lapisan yang sering terlupakan pada saat pengukuran.

3.3.Menghitung Ketebalan
Tebal lapisan adalah jarak terpendek antara bidang alas (bottom) dan bidang atas (top). Dengan demikian perhitungan tebal lapisan yang tepat harus dilakukan dalam bidang yang tegak lurus jurus lapisan. Bila pengukuran di lapangan tidak dilakukan dalam bidang yang tegak lurus tersebut maka jarak terukur yang diperoleh harus dikoreksi terlebih dahulu dengan rumus:

d = dt x cosinus ß ( ß = sudut antara arah kemiringan dan arah pengukuran).

Didalam menghitung tebal lapisan, sudut lereng yang dipergunakan adalah sudut yang terukur pada arah pengukuran yang tegak lurus jurus perlapisan. Apabila arah sudut lereng yang terukur tidak tegak lurus dengan jurus perlapisan, maka perlu dilakukan koreksi untuk mengembalikan kebesaran sudut lereng yang tegak lurus jurus lapisan. Biasanya koreksi dapat dilakuan dengan menggunakan tabel “koreksi dip” untuk pembuatan penampang.

1. Pengukuran pada daerah datar (lereng 0o)
Pengukuran pada daerah datar, apabila jarak terukur adalah jarak tegak lurus jurus, ketebalan langsung di dapat dengan menggunakan rumus : T = d sin ∂ (dimana d adalah jarak terukur di lapangan dan ∂ adalah sudut kemiringan lapisan). Apabila pengukuran tidak tegak lurus jurus, maka jarak terukur harus dikoreksi seperti pada cara diatas.

2. Pengukuran pada Lereng
Terdapat beberapa kemungkinan posisi lapisan terhadap lereng seperti diperlihatkan pada gambar 8.5 dan gambar 8.6. { Catatan: sudut lereng (s) dan kemiringan lapisan (∂) adalah pada keadaan yang tegak lurus dengan jurus atau disebut “true dip” dan “true slope” }.

a. Kemiringan lapisan searah dengan lereng.
Bila kemiringan lapisan (∂ ) lebih besar daripada sudut lereng (s) dan arah lintasan tegak lurus jurus, maka perhitungan ketebalan adalah :
T = d sin (∂ – s ). (Gambar 8.5 b)
Bila kemiringan lapisan lebih kecil daripada sudutlereng dan arah lintasan tegak lurus jurus, maka perhitungan ketebalan adalah:
T = d sin (s – ∂ ). (Gambar 8.5 c)

posisi pengukuran pada daerah miring

Gambar 8.5 Posisi pengukuran pada lereng yang searah dengan kemiringan lapisan

b. Kemiringan lapisan berlawanan arah dengan lereng
Bila kemiringan lapisan membentuk sudut lancip terhadap lereng dan arah lintasan tegak lurus jurus maka:
T = d sin ( ∂ + s ) (Gambar 8.6 b)
Apabila jumlah sudut lereng dan sudut kemiringan lapisan adalah 900 (lereng berpotongan tegak lurus dengan lapisan) dan arah lintasan tegak lurus jurus maka :
T = d (Gambar 8.6 c)
Bila kemiringan lapisan membentuk sudut tumpul terhadap lereng dan arah lintasan tegak lurus jurus, maka :
T = d sin (1800 – ∂ – s) (Gambar 8.6 d )
Bila lapisannya mendatar, maka :
T = d sin (s)

pada daerah miring

Gambar 8.6 Posisi pengukuran pada lereng yang berlawanan dengan kemiringan lapisan

Penyajian hasil pengukuran stratigrafi seperti yang terlihat pada gambar 8.7 dibawah ini. Adapun penggambaran urutan perlapisan batuan/satuan batuan/satuan stratigrafi disesuaikan dengan umur batuan mulai dari yang tertua (paling bawah) hingga yang termuda (paling atas)

Urutan perlapisan batuan

Seringkali hasil pengukuran stratigrafi disajikan dengan disertai foto-foto singkapan seperti yang diperlihatkan pada gambar 8.8. Adapun maksud dari penyertaan foto-foto singkapan adalah untuk lebih memperjelas bagian bagian dari perlapisan batuan ataupun kontak antar perlapisan yang mempunyai makna dalam proses sedimentasinya.

Pemberian foto untuk penjelasan lapisan batuan

Penggambaran penampang stratigrafi terukur yang dilengkapi dengan foto-foto untuk menjelaskan hubungan antar lapisan batuan ataupun kontak antar lapisan batuan

8.4 Kolom Stratigrafi

Kolom stratigrafi pada hakekatnya adalah kolom yang menggambarkan susunan berbagai jenis batuan serta hubungan antar batuan atau satuan batuan mulai dari yang tertua hingga termuda menurut umur geologi, ketebalan setiap satuan batuan, serta genesa pembentukan batuannya. Pada umumnya banyak cara untuk menyajikan suatu kolom stratigrafi, namun demikian ada suatu standar umum yang menjadi acuan bagi kalangan ahli geologi didalam menyajikan kolom stratigrafi. Penampang kolom stratigrafi biasanya tersusun dari kolom-kolom dengan atribut-atribut sebagai berikut: Umur, Formasi, Satuan Batuan, Ketebalan, Besar-Butir, Simbol Litologi, Deskripsi/Pemerian, Fosil Dianostik, dan Linkungan Pengendapan.

Contoh Kolom Stratigrafi
Tabel 8.1 adalah kolom stratigrafi daerah Karawang Selatan, Jawa Barat yang tersusun dari kiri ke kanan sebagai berikut: umur, formasi, satuan batuan, simbol litologi, deskripsi batuan, dan lingkungan pengendapan.

8.5 Profil Lintasan Stratigrafi

Dalam penelitian geologi, pengamatan stratigrafi disepanjang lintasan yang dilalui perlu dibuat, baik dengan cara menggambarnya dalam bentuk sketsa profil lintasan ataupun melalui pengukuran stratigrafi. Adapun tujuan dari pembuatan profil lintasan adalah untuk mengetahui dengan cepat hubungan antar batuan / satuan batuan secara vertikal.

Profil Lintasan

Gambar 8.9 adalah salah satu conto hasil pengamatan sepanjang lintasan sungai, dimana nomor 1, 2, 3 ……dst merupakan lokasi pengamatan dan pengukuran singkapan batuan-batuan pada lintasan sungai. Kedudukan batuan dan jenis batuan / satuan batuan pada setiap stasiun pengamatan disepanjang lintasan (Gambar 3.9 atas) dan pada gambar 8.9 bagian bawah adalah sketsa dari profil lintasan yang memperlihatkan hubungan setiap batuan / satuan batuan dari yang tertua hingga termuda.

Gambar 8.9 Lintasan pengamatan dan pengukuran singkapan batuan (atas) dan penampang lintasan yang memperlihatkan hubungan antar lapisan batuan atau satuan batuan.

Gambar 8.10 memperlihatkan lintasan pengamatan dan pengukuran singkapan batuan / satuan batuan disepanjang jalan dari desa Cipanas ke Bendungan Saguling. Terdapat 4 (empat) satuan batuan yang dapat diamati mulai dari desa Cipanas hingga ke Bendungan Saguling, yaitu: Satuan Batuan Batugamping (Formasi Rajamandala), Satuan Batuan Batupasir selangseling Serpih (Formasi Citarum) dan Satuan Batuan Breksi (Formasi Saguling) dan Satuan Batuan Lempung selangseling Batupasir (Anggota Cibanteng Formasi Saguling).

Gambar 8.11 adalah sketsa penampang stratigrafi lintasan daerah Saguling yang menunjukan hubungan antar satuan batuan (formasi) dan struktur geologi yang mengontrol hubungan antar satuan batuan dari yang tertua hingga termuda, yaitu antara Formasi Batuasih, Formasi Rajamandala dan Formasi Citarum serta Formasi Saguling.

Formasi Citarum dan Formasi Siguling

8.10 Lintasan pengamatan dan pengukuran singkapan batuan Daerah Saguling (Desa Cipanas – Bendungan Saguling)

lintasan

Gambar 8.11 Penampang stratigrafi lintasan Daerah Saguling (Desa Cipanas – Bendungan Saguling)

Penampang Stratigrafi

8.12 Penampang stratigrafi lintasan Daerah Ampiteater Ciletuh, Sukabumi, Jawa Barat

Gambar 8.12 adalah sketsa hasil pengamatan stratigrafi di daerah ampiteater Ciletuh, Jawa Barat. Pengamatan dilakukan mulai dari bagian atas ampiteater Ciletuh hingga ke Cikadal (Muara S. Ciletuh). Disepanjang lintasan ini tersingkap satuan batuan dari Formasi Jampang (batupasir tufan dan breksi), Formasi Bayah (pasir konglomeratan dan lempung) Formasi Ciletuh (breksi, batupasir greywacke, lempung), dan Melange Ciletuh (filit). Hubungan stratigrafi antara Melange Ciletuh dengan Formasi Ciletuh diperkirakan adalah selaras, sedangkan hubungan antara Formasi Ciletuh dengan Formasi Bayah diatasnya juga selaras, sedangkan antara Formasi Bayah dengan Formasi Jampang diatasnya tidak selaras (lihat sketsa kolom stratigrafinya).

Profil Pengamatan

Gambar 8.13 adalah penamang stratigrafi lintasan Batuasih – Gunung Walat yang memperlihatkan hubungan antara Formasi Bayah, Formasi Batuasih dan Formasi Rajamandala. Hubungan stratigrafi antara Formasi Bayah dengan Formasi Batuasih diatasnya adalah tidak selaras, sedangkan hubungan Formasi Batuasih dengan Formasi Rajamandala diatasnya adalah selaras.

8.6 Korelasi Stratigrafi
Korelasi stratigrafi pada hakekatnya adalah menghubungkan titik-titik kesamaan waktu atau penghubungan satuan-satuan stratigrafi dengan mempertimbangkan kesamaan waktu. Adapun maksud dan tujuan dari korelasi stratigrafi adalah untuk mengetahui persebaran lapisan-lapisan batuan atau satuan-satuan batuan secara lateral, sehingga dengan demikian dapat diperoleh gambaran yang menyeluruh dalam bentuk tiga dimensinya. Berikut ini adalah beberapa contoh korelasi stratigrafi yang umum dilakukan antara lain: (1). Korelasi Litostratigrafi, (2). Korelasi Biostratigrafi, (3). Korelasi Kronostratigrafi.

1 Korelasi Lithostratigrafi
Korelasi litostratigrafi pada hakekatnya adalah menghubungkan lapisan-lapisan batuan yang mengacu pada kesamaan jenis litologinya. Catatan: Satu lapis batuan adalah satu satuan waktu pengendapan.

2

3

– Prosedur dan penjelasan:

1. Korelasi dimulai dari bagian bawah dengan melihat litologi yang sama.

2. Korelasikan/hubungkan titik-titik lapisan batuan yang memiliki jenis litologi yang sama (Pada gambar diwakili oleh garis warna hitam).

3. Konglomerat pada Sumur-1 dikorelasikan dengan konglomerat pada Sumur-2, demikian juga antara batupasir dan batugamping di Sumur-1 dengan batupasir dan batugamping dan lempung di Sumur-2.

4. Sebaran breksi di Sumur-1 ke arah Sumur-2 menunjukkan adanya pembajian.

5. Kemudian dilanjutkan antara napal dan lempung di Sumur-1 dengan napal dan lempung di Sumur-2.

2 Korelasi Biostratigrafi
Korelasi biostratigrafi adalah menghubungkan lapisan-lapisan batuan didasarkan atas kesamaan kandungan dan penyebaran fosil yang terdapat di dalam batuan. Dalam korelasi biostratigrafi dapat terjadi jenis batuan yang berbeda memiliki kandungan fosil yang sama.

4

5

Prosedur dan penjelasan:

1. Korelasikan/hubungkan lapisan lapisan batuan yang mengandung kesamaan dan persebaran fosil yang sama (Pada gambar diatas diwakili oleh garis warna hitam).

2. Kandungan dan sebaran fosil pada batulempung di Sumur-1 sama dengan kandungan dan sebaran fosil pada serpih di Sumur-2, sehingga batulempung yang ada di Sumur-1 dapat dikorelasikan dengan serpih yang terdapat di Sumur-2.

3. Batupasir pada Sumur-1 mengandung kumpulan fosil K sedangkan pada Sumur-2, batupasir juga mengandung kumpulan dan sebaran fosil K. Dengan demikian lapisan batupasir pada Sumur-1 dapat dikorelasikan dengan batupasir pada Sumur-2.

4. Kandungan dan sebaran fosil pada lempung di Sumur-1 sama dengan kandungan dan sebaran fosil pada napal di Sumur-2, sehingga lempung yang ada di Sumur-1 dapat dikorelasikan dengan napal yang terdapat di Sumur-2.

3. Korelasi Kronostratigrafi
Korelasi kronostratigrafi adalah menghubungkan lapisan lapisan batuan yang mengacu pada kesamaan umur geologinya.

Contoh : Korelasi Kronostratigrafi (Geokronostratigrafi)

3

Prosedur dan penjelasan:

Prosedur korelasi kronostratigrafi adalah sebagai berikut:
1. Korelasikan/bubungkan titik titik kesamaan waktu dari setiap kolom yang ada (Pada gambar diwakili oleh garis merah, dan garis ini dikenal sebagai garis kesamaan umur geologi)

2. Korelasikan lapisan-lapisan batuan yang jenis litoginya sama dan berada pada umur yang sama, seperti Konglomerat pada Sumur-1 dengan konglomerat pada Sumur-2, dikarenakan umur geologinya yang sama yaitu Miosen Bawah.

3. Pada kolom umur Miosen Tengah, batupasir pada Sumur-1 dengan batupasir pada Sumur-2, dan batugamping pada Sumur-1 dan batugamping pada Sumur-2 dapat dikorelasikan.

4. Korelasi lapisan lapisan batuan tidak boleh memotong garis umur (Pada gambar diwakili oleh garis warna merah).

RINGKASAN
Stratigrafi adalah ilmu yang mempelajari tentang aturan, hubungan, dan pembentukan (genesa) macam-macam batuan di alam dalam ruang dan waktu.

Sandi Stratigrafi adalah aturan penamaan satuan-satuan stratigrafi, baik resmi ataupun tidak resmi, sehingga terdapat keseragaman dalam nama maupun pengertian nama-nama tersebut.

Penggolongan Stratigrafi ialah pengelompokan bersistem batuan menurut berbagai cara, untuk mempermudah pemerian, aturan dan hubungan batuan yang satu terhadap lainnya. Kelompok bersistem tersebut diatas dikenal sebagai satuan stratigrafi.

Batas Satuan Stratigrafi ditentukan sesuai dengan batas penyebaran ciri satuan tersebut sebagaimana didefinisikan. Batas satuan Stratigrafi jenis tertentu tidak harus berimpit dengan batas Satuan Stratigrafi jenis lain, bahkan dapat memotong satu sama lain.

Tatanama Stratigrafi ialah aturan penamaan satuan-satuan stratigrafi, baik resmi maupun tak resmi, sehingga terdapat keseragaman dalam nama maupun pengertian nama nama tersebut seperti misalnya: Formasi/formasi, Zona/zona, Sistem dan sebagainya.

Stratotipe atau pelapisan jenis adalah tipe perwujudan alamiah satuan stratigrafi yang memberikan gambaran ciri umum dan batas-batas satuan stratigrafi.
Korelasi adalah penghubungan titik-titik kesamaan waktu atau penghubungan satuan satuan stratigrafi dengan mempertimbangkan kesamaan waktu.

Horison ialah suatu bidang (dalam praktek, lapisan tipis di muka bumi atau dibawah permukaan) yang menghubungkan titik-titik kesamaan waktu. Horison dapat berupa: horison listrik, horison seismik, horison batuan, horison fosil dan sebagainya. Istilah istilah seperti : datum, marker, lapisan pandu sebagai padanannya dan sering dipakai dalam keperluan korelasi.

Facies adalah aspek fisika, kimia, atau biologi suatu endapan dalam kesamaan waktu. Dua tubuh batuan yang diendapkan pada waktu yang sama dikatakan berbeda facies, kalau kedua batuan tersebut berbeda ciri fisik, kimia atau biologinya.

Satuan Litostratigrafi adalah menggolongkan batuan di bumi secara bersistem menjadi satuan-satuan bernama yang bersendi pada ciri-ciri litologi.
Satuan Litodemik adalah menggolongkan batuan beku, metamorf dan batuan lain yang terubah kuat menjadi satuan-satuan bernama yang bersendi kepada ciri-ciri litologinya.
Satuan Biostratigrafi adalah menggolongkan lapisan-lapisan batuan di bumi secara bersistem menjadi satuan-satuan bernama berdasar kandungan dan penyebaran fosil
Satuan Sikuenstratigrafi adalah penggolongan lapisan batuan batuan di bumi secara bersistem menjadi satuan-satuan bernama berdasarkan gerak relatif muka laut.
Satuan Kronostratigrafi adalah penggolongan lapisan-lapisan secara bersistem menjadi satuan bernama berdasarkan interval waktu geologi.
Satuan Tektonostratigrafi adalah menggolongkan suatu kawasan di bumi, yang tergolong pinggiran lempeng aktif, baik yang menumpu (plate convergence) ataupun memberai (plate divergence) menjadi mintakat-mintakat (terrances).

Pengukuran stratigrafi dimaksudkan untuk memperoleh gambaran terperinci urut-urutan perlapisan satuan stratigrafi, ketebalan setiap satuan stratigrafi, hubungan stratigrafi, sejarah sedimentasi dalam arah vertikal, dan lingkungan pengendapan.

Kolom stratigrafi adalah kolom yang menggambarkan susunan dari batuan yang memperlihatkan hubungan antar batuan atau satuan batuan mulai dari yang tertua hingga termuda menurut umur geologi, ketebalan setiap satuan batuan, serta genesa pembentukan batuannya.

Korelasi stratigrafi pada hakekatnya adalah menghubungkan titik-titik kesamaan waktu atau penghubungan satuan-satuan stratigrafi dengan mempertimbangkan kesamaan waktu.

Menjelang 3 Tahun Berada Di Negri Entah Berantah

Tak terasa sudah mendekati 3 tahun saya berada ditanah perantauan ini tepatnya di Purbalingga, Jawa Tengah. Jawa tengah sendiri memiliki dua cekungan yang potensial yaitu Cekungan Jawa Tengah Bagian Utara dan Cekungan Jawa Tengah Bagian Selatan. Secara geologi Jawa Tengah memiliki keunikan dan misteri tersendiri. Dimanakah letak keunikan dan misterinya tersebut???
marii kita lihat satu persatu.
Keunikan Jawa tengah:
1. Jawa tengah berada pada posisi transisi batuan dasar dari kerak kontinen dan akresi
2. Jawa tengah berada pada posisi transisi pola struktur Sumatra dan Meratus.
3. Jawa tengah berada pada kompleks pengangkatan batuan dasar tertua pulau jawa yang tersingkap di Lok-Ulo, Karang Sambung.
4. Tempat hilangnya rangkaian pegunungan selatan jawa berada di jawa tengah bagian selatan, membedakan langsung pegunungan Jawa timur bagian selatan dan Jawa Barat bagian selatan.
5. Tempat dimana perubahan garis busur vulkanik kuarter ke utara.
6. Tempat dimana garis pantai pulau jawa menjorok kedalam bila dibandingkan dengan garis pantai Jawa Timur dan Jawa Barat.
Semua nya itu dipengaruhi oleh Strike-slip-Foults Muria Kebumen dan Pamanukan-Cilacap dan deformasi yang terjadi selama Kapur Akhir sampai Paleogene.

Jawa tengah (khususnya pada cekungan Banyumas) juga memiliki misteri secara ilmu geologi. Misteri tersebut berupa adanya beberapa rembesan minyak dibeberapa tempat (lihat gambar) misalnya Cipari, Gunung Wetan, Prapagan, Majenang, dan Bumiayu namun belum menemukan yang cukup ekonomis. Beberapa perusahaan minyak pernah melakukan pengeboran, namun menghasilakan hasil yang tidak memuaskan. Salah satu contoh nya pengoboran yang pernah dilakukan pada sumur Jati I di Cipari, hal hasil sumur yang telah mencapai kedaaman ± 14.737 ft belum menemukan minyak. Kegiatan eksplorasi yang dilakukan didaerah ini juga tergolong sangat lah minim, tak banyak kegiatan eksplorasi yang dilakukan, sehingga patensi migas yang belum pasti, Bapak Awang Satyana menyebut daerah ini sebagai Terra Incognita, negeri antah berantah yang tidak diketahui potensi migasnya secara pasti. Sebagai mahasiswa terdekat sangat lah perlu kita lebih memahami potensi daerah sendiri. Semoga kelak bisa memahami dan mengerti tentang misteri ini. Amiiiin…

Peta oil seep
Salam…
yayageo

Sumber : Satyana, A.H, 2007. Central Java, Indonesia – A “Terra Incognita” In Petroleum Exploration:New Considerations On The Tectonic Evolution And Petroleum Implications

KATANYA POSTINGAN PERTAMA!!!

Katanya sih postingan pertama… Dak usah panjang-panjang lah yang penting ini hanya sekedar tulisan pembuka… hehe

Sebernya malu juga sih menyebut ini sebagai tulisan pertama, seharusnya sudah sekian banyak cerita yang dapat saya tuliskan diblog ini semenjak blog ini saya buat, namun yak karena itulah belum merasa mampu menulis (ngeles dikit hehe) sehingga cerita-cerita selama ini hilang begitu saja dan hanya ada dalam ingatan saja. Berkat support dari seorang teman yang terus mengajak untuk menulis dan berbagi diblog, akhirnya blog ini berisi tulisan jg, mencoba untuk menuliskan tentang sedikit cerita, pengalaman, isi pikiran, semoga saja bisa saling berbagi. Saya sangat berterimakasih kepada teman saya tersebut karena berkat dia sehingga saya bisa menulis cerita disini. Begitulah sedikit cerita tentang bagaimana blog ini akhirnya ada tulisannya juga.

Nahh, sebelum lebih lanjut yuk perkenalan dahulu….  Nama saya itu Aulia Rahman langsung diberikan oleh kedua orang tua saya, kata nya sih diambil dari bahasa arab yang artinya “pemimpin yang pengasih”, karena seorang anak lelaki itu pasti bakal jadi pemimpin setidaknya menjadi pemimpin diri sendiri. Nah begitulah sedikit arti nama saya karana nama itu adalah doa. Kawan-kawan pemabaca semua nya bisa panggil saya “yaya“. Saya sekarang mejadi seorang mahasiswa Geologi di Unversitas Jenderal Soedirman, karena itu blog ini saya berina nama “yayageo”. Saya asli keturunan Minangkabau dari kota wisata Bukittinggi, Sumatera Barat yang sekarang menjadi anak rantau di tanah jawa tepatnya di Purwokerto dimana kampus saya berada.

Seperti yang sudah saya tuliskan sebelumnya juga, yang namanya tulisan pembuka ya dak usah panjang-panjang, hanya sekedar perkenalan dulu lah, semoga dari perkenalan ini nantinya kita dapat saling berbagi. Nah postingan selanjutnya saya akan mencoba ceritakan bagaimana kisah saya sehingga bisa sampai menjadi seorang mahasiswa Geologi dan bisa terbang jauh dari Ranah Minang sampai sekarang berada di Tanah Jawa. Okeee, akhir kata para pembaca akan saya sebut sebagai “sahabat yaya”.

SALAM

yayageo

yayageo